Cara Meningkatkan Sel Darah Merah Anda

Cara Meningkatkan Sel Darah Merah Anda

Sel Darah Merah

Anemia dan jumlah sel darah merah

Apakah Anda merasa lemah atau lelah? Anda mungkin mengalami gejala anemia. Anemia terjadi ketika jumlah sel darah merah (RBC) Anda rendah. Jika jumlah sel darah merah Anda rendah, tubuh Anda harus bekerja lebih keras untuk mengirimkan oksigen ke seluruh tubuh Anda.

Sel darah merah adalah sel yang paling umum dalam darah manusia. Tubuh menghasilkan jutaan setiap hari. Sel darah merah diproduksi di sumsum tulang dan beredar ke seluruh tubuh selama 120 hari. Kemudian, mereka pergi ke hati, yang menghancurkan mereka dan mendaur ulang komponen seluler mereka.

Anemia dapat menempatkan Anda pada risiko sejumlah komplikasi, jadi penting untuk mengembalikan kadar RBC Anda sesegera mungkin.

Teruslah membaca untuk mempelajari cara meningkatkan sel darah merah di rumah, bagaimana dokter Anda dapat membantu, dan banyak lagi.

5 nutrisi yang meningkatkan jumlah sel darah merah

Mengonsumsi makanan yang kaya akan lima nutrisi ini dapat membantu Anda meningkatkan kadar sel darah merah.

Besi

Mengonsumsi makanan kaya zat besi dapat meningkatkan produksi sel darah merah tubuh Anda. Makanan kaya zat besi meliputi:
  • daging merah, seperti daging sapi
  • daging organ, seperti ginjal dan hati
  • sayuran hijau gelap, berdaun, seperti bayam dan kangkung
  • buah-buahan kering, seperti prem dan kismis
  • kacang polong
  • polong-polongan
  • kuning telur

Asam folat

Menambahkan vitamin B tertentu ke dalam diet Anda juga bisa bermanfaat. Makanan tinggi vitamin B-9 (asam folat) meliputi:
  • roti yang diperkaya
  • sereal yang diperkaya
  • sayuran hijau gelap, berdaun, seperti bayam dan kangkung
  • kacang polong
  • kacang-kacangan
  • kacang polong

Vitamin B-12

Makanan tinggi vitamin B-12 meliputi:
  • daging merah, seperti daging sapi
  • ikan
  • produk susu, seperti susu dan keju
  • telur

Tembaga

Asupan tembaga tidak secara langsung menghasilkan produksi sel darah merah, tetapi itu dapat membantu sel darah merah Anda mengakses zat besi yang mereka butuhkan untuk ditiru. Makanan tinggi tembaga termasuk:
  • unggas
  • kerang
  • hati
  • kacang polong
  • ceri

Vitamin A

Vitamin A (retinol) juga mendukung produksi sel darah merah dengan cara ini. Makanan yang kaya vitamin A meliputi:
  • sayuran hijau gelap, berdaun, seperti bayam dan kangkung
  • ubi jalar
  • labu
  • wortel
  • Paprika merah
  • buah-buahan, seperti semangka, jeruk bali, dan blewah

8 suplemen yang meningkatkan jumlah sel darah merah

Jika Anda tidak mendapatkan nutrisi kunci yang cukup melalui diet Anda, Anda mungkin ingin berbicara dengan dokter Anda tentang mengambil suplemen. Suplemen tertentu dapat membantu meningkatkan produksi sel darah merah Anda atau mendukung proses terkait dalam tubuh Anda.

Beberapa suplemen dapat berinteraksi dengan obat yang mungkin Anda pakai, jadi pastikan untuk mendapatkan persetujuan dokter Anda sebelum menambahkannya ke rejimen Anda.

Jangan pernah mengambil lebih dari dosis yang disarankan yang ditemukan pada label produk.

Suplemen yang disarankan oleh dokter Anda termasuk:

Zat Besi: Kekurangan zat besi umumnya menyebabkan produksi RBC rendah. Wanita membutuhkan sekitar 18 miligram (mg) per hari, sedangkan pria hanya membutuhkan 8 mg per hari.

Vitamin C: Vitamin ini dapat membantu tubuh Anda menyerap zat besi dengan lebih baik. Rata-rata orang dewasa membutuhkan sekitar 500 mg per hari.

Tembaga: Mungkin juga ada hubungan antara produksi RBC yang rendah dan defisiensi tembaga. Wanita membutuhkan 18 mg per hari, dan pria membutuhkan 8 mg per hari. Namun, kebutuhan tembaga harian Anda tergantung pada berbagai faktor, termasuk jenis kelamin, usia, dan berat badan. Pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter atau ahli gizi untuk memahami seberapa banyak yang Anda butuhkan.

Vitamin A (retinol): Wanita membutuhkan 700 mikrogram (mcg) per hari. Untuk pria, rekomendasinya meningkat menjadi 900 mcg.

Vitamin B-12: Kebanyakan orang yang berusia 14 tahun ke atas membutuhkan 2,4 mcg vitamin ini per hari. Jika Anda hamil, dosis yang dianjurkan naik menjadi 2,6 mcg. Jika Anda menyusui, lompatannya menjadi 2,8 mcg.

Vitamin B-9 (asam folat): Rata-rata orang membutuhkan antara 100 dan 250 mcg per hari. Jika Anda menstruasi secara teratur, Anda disarankan mengonsumsi 400 mcg. Wanita yang sedang hamil membutuhkan 600 mcg per hari.

Vitamin B-6: Wanita membutuhkan sekitar 1,5 mg nutrisi ini setiap hari, dan pria membutuhkan sekitar 1,7 mg.

Vitamin E: Rata-rata orang dewasa membutuhkan sekitar 15 mg per hari.

Perubahan gaya hidup lainnya

Jika Anda makan makanan yang sehat dan mengonsumsi suplemen, Anda memulai dengan baik. Pertahankan pendekatan seimbang ini dengan mengurangi atau menghilangkan minuman beralkohol. Minum berlebihan dapat menurunkan jumlah sel darah merah Anda. Bagi wanita, ini didefinisikan sebagai lebih dari satu gelas dalam satu hari. Bagi pria, ini lebih dari dua minuman dalam satu hari.

Olahraga teratur juga bermanfaat. Selain mempromosikan kesehatan secara keseluruhan, olahraga adalah kunci untuk produksi sel darah merah. Olahraga yang kuat menyebabkan tubuh Anda membutuhkan lebih banyak oksigen. Ketika Anda membutuhkan lebih banyak oksigen, otak memberi sinyal pada tubuh Anda untuk membuat lebih banyak sel darah merah.

Taruhan terbaik Anda untuk latihan yang kuat meliputi:
  • jogging
  • berlari
  • renang

Bagaimana dokter Anda dapat membantu

Dalam beberapa kasus, perubahan pola makan atau gaya hidup saja tidak cukup sendiri untuk meningkatkan jumlah RBC Anda ke tingkat yang sehat. Dokter Anda dapat merekomendasikan satu atau lebih hal berikut ini:

Obat untuk mengobati kondisi yang mendasarinya: Jika kekurangan sel darah merah Anda disebabkan oleh kondisi yang mendasarinya, seperti pendarahan atau kelainan genetik, obat-obatan mungkin diperlukan. Mengobati kondisi yang mendasari dapat membantu jumlah sel darah merah Anda kembali normal.

Obat untuk merangsang produksi sel darah merah: Hormon yang disebut erythropoietin diproduksi di ginjal dan hati dan merangsang sumsum tulang untuk menghasilkan sel darah merah. Erythropoietin dapat digunakan sebagai pengobatan untuk beberapa bentuk anemia. Perawatan ini mungkin diresepkan untuk anemia yang disebabkan oleh penyakit ginjal, kemoterapi, kanker, dan faktor lainnya.

Transfusi darah: Jika obat tidak bekerja, dokter Anda dapat merekomendasikan transfusi darah untuk meningkatkan sel darah merah Anda.

Garis bawah

Sel darah merah penting bagi tubuh Anda. Jika dokter Anda mencurigai jumlah sel darah merah Anda tidak aktif, mereka akan memesan jumlah RBC lengkap untuk memeriksa kadar Anda. Jika Anda didiagnosis dengan jumlah rendah, dokter Anda dapat merekomendasikan kombinasi perubahan diet, suplemen harian, dan obat-obatan untuk mengembalikannya ke normal.

Q:

Berapa jumlah sel darah merah saya?

A:

Hitungan RBC normal berkisar antara 4,7 hingga 6,1 juta sel per mikroliter (mcL) untuk pria dan 4,2 hingga 5,4 juta sel per mcL untuk wanita. Kisaran ini dapat bervariasi tergantung pada laboratorium pengujian. Mereka juga dapat bervariasi dari orang ke orang berdasarkan banyak faktor.

Sel darah merah yang lebih tinggi dari biasanya dapat disebabkan oleh merokok, masalah jantung, dan dehidrasi. Mereka juga dapat disebabkan oleh masalah dengan ginjal Anda, sumsum tulang, atau pernapasan. Hidup di ketinggian juga dapat meningkatkan jumlah RBC Anda.

Jumlah sel darah merah yang lebih rendah dari normal dapat terjadi dengan perdarahan, kegagalan sumsum tulang, kekurangan gizi, penyakit ginjal, overhidrasi, atau kehamilan. Beberapa obat memengaruhi tingkat sel darah merah dan mungkin membuatnya lebih tinggi atau lebih rendah dari normal.

Posting Komentar

Artikel Terkait