11 Makanan dan Minuman yang Harus Dihindari Selama Kehamilan

11 Makanan dan Minuman yang Harus Dihindari Selama Kehamilan


Kehamilan adalah salah satu periode paling vital dan sensitif dalam kehidupan seorang wanita.

Karena itu, sangat penting bagi wanita hamil untuk makan makanan yang sehat.

Ibu hamil harus memperhatikan apa yang mereka makan dan memastikan untuk menghindari makanan dan minuman berbahaya.

Makanan tertentu jarang dikonsumsi, sementara yang lain harus dihindari sepenuhnya.

Berikut adalah 11 makanan dan minuman yang harus dihindari atau diminimalkan selama kehamilan.

1. Ikan Merkurius Tinggi

Merkuri adalah unsur yang sangat beracun. Tidak diketahui tingkat paparannya dan paling sering ditemukan di air yang tercemar (1).

Dalam jumlah yang lebih tinggi, dapat menjadi racun bagi sistem saraf, sistem kekebalan tubuh dan ginjal Anda. Ini juga dapat menyebabkan masalah perkembangan serius pada anak-anak (2).

Karena ditemukan di laut yang tercemar, ikan laut besar dapat mengumpulkan merkuri dalam jumlah besar.

Oleh karena itu, wanita hamil disarankan untuk membatasi konsumsi ikan merkuri tinggi tidak lebih dari 1-2 porsi per bulan (3, 4).

Ikan merkuri tinggi termasuk:
  • Hiu
  • Ikan todak
  • Raja makarel
  • Tuna (terutama tuna albacore)

Namun, penting untuk dicatat bahwa tidak semua ikan memiliki merkuri tinggi - hanya jenis tertentu.

Mengkonsumsi ikan dengan merkuri rendah selama kehamilan sangat sehat, dan ikan ini dapat dimakan hingga 2 kali per minggu. Ikan berlemak kaya akan asam lemak omega-3, yang penting bagi bayi Anda.

Wanita hamil tidak boleh makan ikan merkuri tinggi lebih dari 1-2 kali setiap bulan. Ini termasuk hiu, ikan todak, tuna, dan mackerel.

2. Kurang matang atau Ikan mentah

Ikan mentah, terutama kerang, dapat menyebabkan beberapa infeksi. Ini dapat berupa virus, bakteri atau parasit, seperti norovirus, Vibrio, Salmonella dan Listeria (5, 6, 7).

Beberapa dari infeksi ini hanya memengaruhi ibu, membuatnya dehidrasi dan lemah. Infeksi lain dapat ditularkan ke bayi yang belum lahir dengan konsekuensi serius, atau bahkan fatal (5, 6).

Wanita hamil sangat rentan terhadap infeksi Listeria. Faktanya, wanita hamil memiliki kemungkinan hingga 20 kali lebih besar untuk terinfeksi oleh Listeria daripada populasi umum (8).

Bakteri ini dapat ditemukan di tanah dan air atau tanaman yang terkontaminasi. Ikan mentah dapat terinfeksi selama pemrosesan, termasuk merokok atau mengeringkan.

Listeria dapat ditularkan kepada bayi yang belum lahir melalui plasenta, bahkan jika ibu tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit. Ini dapat menyebabkan persalinan prematur, keguguran, lahir mati, dan masalah kesehatan serius lainnya (9).

Oleh karena itu wanita hamil disarankan untuk menghindari ikan mentah dan kerang. Ini termasuk banyak hidangan sushi.

Ikan mentah dan kerang-kerangan dapat terkontaminasi oleh bakteri dan parasit. Beberapa di antaranya dapat menyebabkan efek kesehatan yang merugikan dan membahayakan ibu dan bayi yang belum lahir.

3. Daging kurang matang, mentah dan olahan

Makan daging yang kurang matang atau mentah meningkatkan risiko infeksi dari beberapa bakteri atau parasit, termasuk Toxoplasma, E. coli, Listeria dan Salmonella (10, 11, 12, 13).

Bakteri dapat mengancam kesehatan bayi Anda yang belum lahir, kemungkinan menyebabkan kelahiran mati atau penyakit neurologis yang parah, termasuk cacat intelektual, kebutaan, dan epilepsi (14).

Sementara sebagian besar bakteri ditemukan di permukaan potongan daging utuh, bakteri lain mungkin tertinggal di dalam serat otot.

Beberapa potongan daging utuh - seperti tenderloins, sirloins atau ribeye dari daging sapi, domba dan sapi - mungkin aman untuk dikonsumsi ketika tidak dimasak sampai matang.

Namun, ini hanya berlaku ketika potongan daging utuh atau tidak dipotong, dan sepenuhnya dimasak di luar.

Daging yang dipotong, termasuk roti daging, burger, daging cincang, babi dan unggas, tidak boleh dikonsumsi mentah atau kurang matang.

Hot dog, daging makan siang, dan daging deli juga menjadi perhatian. Jenis daging ini dapat terinfeksi berbagai bakteri selama pemrosesan atau penyimpanan.

Wanita hamil sebaiknya tidak mengkonsumsi produk daging olahan kecuali jika sudah dipanaskan sampai mengepul panas.

Daging mentah atau setengah matang dapat mengandung bakteri berbahaya. Sebagai aturan umum, daging harus dimasak sampai matang.

4. Telur Mentah

Telur mentah dapat terkontaminasi dengan Salmonella.

Gejala infeksi Salmonella biasanya hanya dialami oleh ibu dan termasuk demam, mual, muntah, kram perut dan diare (15, 16).

Namun, dalam kasus yang jarang terjadi, infeksi dapat menyebabkan kram di rahim, yang menyebabkan kelahiran prematur atau lahir mati (17).

Makanan yang umumnya mengandung telur mentah meliputi:
  • Telur orak-arik ringan
  • Telur rebus
  • Saus Hollandaise
  • Mayones buatan sendiri
  • Dressing salad
  • Es krim buatan sendiri
  • Kue icings

Sebagian besar produk komersial yang mengandung telur mentah dibuat dari telur yang dipasteurisasi dan aman untuk dikonsumsi. Namun, Anda harus selalu membaca label untuk memastikan.

Wanita hamil harus selalu memasak telur secara menyeluruh atau menggunakan telur yang sudah dipasteurisasi.

Telur mentah mungkin terkontaminasi dengan Salmonella, yang dapat menyebabkan penyakit dan peningkatan risiko kelahiran prematur atau lahir mati. Telur yang dipasteurisasi dapat digunakan sebagai gantinya.

5. Daging Organ

Daging organ adalah sumber nutrisi yang bagus.

Ini termasuk zat besi, vitamin B12, vitamin A dan tembaga - yang semuanya baik untuk ibu hamil dan anaknya.

Namun, terlalu banyak mengonsumsi vitamin A hewani (vitamin A preformed) tidak dianjurkan selama kehamilan.

Ini dapat menyebabkan keracunan vitamin A, serta tingkat tembaga yang sangat tinggi, yang dapat menyebabkan cacat lahir dan keracunan hati (18, 19, 20).

Karena itu, wanita hamil sebaiknya tidak makan daging organ lebih dari sekali seminggu.

Daging organ adalah sumber zat besi, vitamin B12, vitamin A dan tembaga. Untuk mencegah keracunan vitamin A dan tembaga, wanita hamil disarankan untuk membatasi asupan daging organ mereka tidak lebih dari sekali seminggu.

6. Kafein

Kafein adalah zat psikoaktif yang paling umum digunakan di dunia dan terutama ditemukan dalam kopi, teh, minuman ringan, dan kakao (21, 22).

Wanita hamil umumnya disarankan untuk membatasi asupan kafein mereka hingga kurang dari 200 mg per hari, atau sekitar 2-3 cangkir kopi.

Kafein diserap dengan sangat cepat dan masuk dengan mudah ke dalam plasenta dan janin.

Karena bayi yang belum lahir dan plasenta mereka tidak memiliki enzim utama yang diperlukan untuk memetabolisme kafein, kadar tinggi dapat menumpuk (23, 24, 25).

Asupan kafein yang tinggi selama kehamilan telah terbukti membatasi pertumbuhan janin dan meningkatkan risiko berat lahir rendah saat melahirkan (26).

Berat badan lahir rendah - didefinisikan kurang dari 5 lb, 8 oz (atau 2,5 kg) - dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian bayi dan risiko lebih tinggi penyakit kronis di masa dewasa, seperti diabetes tipe 2 dan penyakit jantung (27, 28).

Wanita hamil harus membatasi asupan kafein mereka hingga 200 mg per hari, yaitu sekitar 2-3 cangkir kopi. Asupan kafein yang tinggi selama kehamilan dapat membatasi pertumbuhan janin dan menyebabkan berat badan lahir rendah.

7. Kecambah Mentah

Kecambah mentah, termasuk kecambah alfalfa, semanggi, lobak dan kacang hijau, dapat terkontaminasi dengan Salmonella (29).

Lingkungan lembab yang dibutuhkan oleh benih untuk mulai tumbuh ideal untuk jenis bakteri ini, dan mereka hampir mustahil untuk dibersihkan.

Untuk alasan ini, wanita hamil disarankan untuk menghindari kecambah mentah sama sekali. Namun, kecambah aman dikonsumsi setelah dimasak (30).

Kecambah mentah dapat terkontaminasi dengan bakteri di dalam biji. Wanita hamil seharusnya hanya makan tauge yang dimasak.

8. Produk yang Tidak Dicuci

Permukaan buah-buahan dan sayuran yang tidak dicuci atau tidak dikupas dapat terkontaminasi dengan beberapa bakteri dan parasit (31).

Ini termasuk Toxoplasma, E. coli, Salmonella dan Listeria, yang dapat diperoleh dari tanah atau melalui penanganan.

Kontaminasi dapat terjadi kapan saja selama produksi, panen, pemrosesan, penyimpanan, transportasi atau eceran (29).

Bakteri dapat membahayakan ibu dan bayinya yang belum lahir. Salah satu parasit yang sangat berbahaya yang dapat hidup pada buah-buahan dan sayuran disebut Toxoplasma.

Mayoritas orang yang mendapatkan Toxoplasmosis tidak memiliki gejala, sementara yang lain mungkin merasa seperti mereka terkena flu selama sebulan atau lebih.

Sebagian besar bayi yang terinfeksi Toxoplasma saat masih dalam kandungan tidak memiliki gejala saat lahir. Namun, gejala seperti kebutaan atau kecacatan intelektual dapat berkembang di kemudian hari.

Terlebih lagi, sebagian kecil bayi yang terinfeksi memiliki kerusakan mata atau otak yang serius saat lahir.

Saat Anda hamil, sangat penting untuk meminimalkan risiko infeksi dengan membilas, mengupas, atau memasak buah-buahan dan sayuran secara menyeluruh (29).

Buah-buahan dan sayuran dapat terkontaminasi dengan bakteri berbahaya, termasuk Toxoplasma. Sangat penting untuk membilas semua buah dan sayuran secara menyeluruh.

9. Susu, Jus Keju dan Buah yang Tidak Dipasteurisasi

Susu mentah dan keju yang tidak dipasteurisasi dapat mengandung sejumlah bakteri berbahaya, termasuk Listeria, Salmonella, E. coli dan Campylobacter.

Hal yang sama berlaku untuk jus yang tidak dipasteurisasi, yang juga rentan terhadap kontaminasi bakteri.

Semua infeksi ini dapat memiliki konsekuensi yang mengancam jiwa bagi bayi yang belum lahir (32, 33, 34, 35, 36).

Bakteri dapat secara alami terjadi atau disebabkan oleh kontaminasi selama pengumpulan atau penyimpanan (36, 37).

Pasteurisasi adalah cara paling efektif untuk membunuh bakteri berbahaya, tanpa mengubah nilai gizi produk (38).

Untuk meminimalkan risiko infeksi, wanita hamil disarankan untuk hanya mengonsumsi susu, keju, dan jus buah yang dipasteurisasi.

Wanita hamil sebaiknya tidak mengkonsumsi susu yang tidak dipasteurisasi, keju atau jus buah, karena makanan ini meningkatkan risiko infeksi bakteri.

10. Alkohol

Wanita hamil disarankan untuk sepenuhnya menghindari minum alkohol, karena meningkatkan risiko keguguran dan kelahiran mati. Bahkan jumlah kecil dapat berdampak negatif terhadap perkembangan otak bayi Anda (39, 40, 41, 42).

Ini juga dapat menyebabkan sindrom alkohol janin, yang melibatkan kelainan bentuk wajah, kelainan jantung, dan cacat intelektual (43, 44).

Karena tidak ada kadar alkohol yang terbukti aman selama kehamilan, disarankan untuk menghindarinya sama sekali.

Wanita hamil sebaiknya tidak minum alkohol. Minum alkohol dapat meningkatkan risiko keguguran, lahir mati dan sindrom alkohol janin.

11. Makanan Cepat Saji yang di Olah

Kehamilan adalah masa pertumbuhan yang cepat.

Akibatnya, wanita hamil membutuhkan peningkatan jumlah nutrisi penting, termasuk protein, folat dan zat besi.

Namun meskipun pada dasarnya Anda makan untuk dua orang, Anda tidak perlu dua kali kalori - sekitar 350-500 kalori ekstra per hari selama trimester kedua dan ketiga sudah cukup (45).

Diet kehamilan yang optimal terutama harus terdiri dari makanan utuh, dengan banyak nutrisi untuk memenuhi kebutuhan ibu dan anak yang sedang tumbuh.

Makanan cepat saji olahan umumnya rendah nutrisi dan tinggi kalori, gula, dan lemak tambahan.

Terlebih lagi, tambahan gula telah dikaitkan dengan peningkatan risiko yang dramatis dari beberapa penyakit, termasuk diabetes tipe 2 dan penyakit jantung (46, 47).

Sementara beberapa kenaikan berat badan diperlukan selama kehamilan, penambahan berat badan berlebih telah dikaitkan dengan banyak komplikasi dan penyakit.

Ini termasuk peningkatan risiko diabetes gestasional, serta komplikasi kehamilan atau kelahiran. Ini juga dapat meningkatkan risiko memiliki anak yang kelebihan berat badan (48, 49).

Ini menyebabkan masalah kesehatan jangka panjang karena anak-anak yang kelebihan berat badan lebih mungkin menjadi orang dewasa yang kelebihan berat badan (50, 51, 52).

Makan makanan olahan selama kehamilan dapat meningkatkan risiko kelebihan berat badan, diabetes gestasional dan komplikasi. Ini dapat memiliki implikasi kesehatan jangka panjang untuk anak Anda.

Yang digaris bawahi

Kebersihan dan persiapan makanan yang tepat selalu dianjurkan, terutama selama kehamilan.

Namun, ini tidak selalu mudah dilakukan, karena beberapa makanan mungkin sudah terkontaminasi saat Anda membelinya.

Untuk alasan ini, yang terbaik adalah menghindari makanan di daftar ini sebanyak mungkin. Kesehatan Anda dan anak Anda yang belum lahir harus didahulukan.

Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang makanan apa yang harus Anda makan selama kehamilan, lihat artikel ini: 13 Makanan untuk Makan Saat Anda Hamil.

Posting Komentar

Artikel Terkait