Penyakit Usus Buntu: Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Penyakit Usus Buntu: Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Penyakit Usus Buntu

Penyakit usus buntu terjadi ketika usus buntu Anda meradang. Ini bisa akut atau kronis.

Di Amerika Serikat, penyakit usus buntu adalah penyebab paling umum dari nyeri perut yang mengakibatkan pembedahan. Lebih dari 5 persen orang Amerika mengalaminya di beberapa titik dalam hidup mereka.

Jika tidak diobati, penyakit usus buntu dapat menyebabkan usus buntu Anda pecah. Hal ini dapat menyebabkan bakteri tumpah ke dalam rongga perut Anda, yang bisa serius dan terkadang fatal.

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang gejala, diagnosis, dan perawatan untuk penyakit usus buntu.

Gejala radang usus buntu

Jika Anda menderita radang usus buntu, Anda mungkin mengalami satu atau lebih dari gejala berikut:
  • rasa sakit di perut bagian atas atau sekitar pusar Anda
  • rasa sakit di sisi kanan bawah perut Anda
  • kehilangan selera makan
  • gangguan pencernaan
  • mual
  • muntah
  • diare
  • sembelit
  • pembengkakan perut
  • ketidakmampuan untuk melewatkan gas
  • demam ringan

Nyeri usus buntu dapat mulai sebagai kram ringan. Seringkali menjadi lebih stabil dan parah dari waktu ke waktu. Ini mungkin dimulai di perut bagian atas atau area pusar, sebelum pindah ke kuadran kanan bawah perut Anda.

Jika Anda mengalami konstipasi dan Anda curiga mungkin menderita radang usus buntu, hindari mengonsumsi obat pencahar atau menggunakan enema. Perawatan ini dapat menyebabkan usus buntu Anda pecah.

Hubungi dokter Anda jika Anda memiliki kelembutan di sisi kanan perut Anda bersama dengan gejala radang usus buntu lainnya. Radang usus buntu dapat dengan cepat menjadi darurat medis. Dapatkan informasi yang Anda butuhkan untuk mengenali kondisi serius ini.

Penyebab radang usus buntu

Dalam banyak kasus, penyebab pasti radang usus buntu tidak diketahui. Para ahli percaya itu berkembang ketika bagian dari lampiran menjadi terhambat, atau diblokir.

Banyak hal yang berpotensi memblokir apendiks Anda, termasuk:
  • penumpukan kotoran yang mengeras
  • folikel limfoid membesar
  • cacing usus
  • cedera traumatis
  • tumor

Ketika usus buntu Anda tersumbat, bakteri dapat berkembang biak di dalamnya. Hal ini dapat menyebabkan pembentukan nanah dan pembengkakan, yang dapat menyebabkan tekanan menyakitkan di perut Anda.

Kondisi lain juga dapat menyebabkan sakit perut.

Tes untuk usus buntu

Jika dokter Anda mencurigai Anda mungkin menderita radang usus buntu, mereka akan melakukan pemeriksaan fisik. Mereka akan memeriksa nyeri di bagian kanan bawah perut Anda dan pembengkakan atau kekakuan.

Bergantung pada hasil pemeriksaan fisik Anda, dokter Anda dapat memesan satu atau lebih tes untuk memeriksa tanda-tanda usus buntu atau menyingkirkan kemungkinan penyebab lain dari gejala Anda.

Tidak ada tes tunggal yang tersedia untuk mendiagnosis apendisitis. Jika dokter Anda tidak dapat mengidentifikasi penyebab lain dari gejala Anda, mereka dapat mendiagnosis penyebabnya sebagai radang usus buntu.

Hitung darah lengkap

Untuk memeriksa tanda-tanda infeksi, dokter Anda dapat memesan pemeriksaan darah lengkap (CBC). Untuk melakukan tes ini, mereka akan mengumpulkan sampel darah Anda dan mengirimkannya ke laboratorium untuk dianalisis.

Radang usus buntu sering disertai dengan infeksi bakteri. Infeksi pada saluran kemih atau organ perut lainnya juga dapat menyebabkan gejala yang mirip dengan usus buntu.

Tes urin

Untuk menyingkirkan infeksi saluran kemih atau batu ginjal sebagai penyebab potensial gejala Anda, dokter Anda dapat menggunakan urinalisis. Ini juga dikenal sebagai tes urin.

Dokter Anda akan mengumpulkan sampel urin Anda yang akan diperiksa di laboratorium.

Tes kehamilan

Kehamilan ektopik dapat disalahartikan sebagai apendisitis. Ini terjadi ketika sel telur yang dibuahi menanamkan dirinya sendiri dalam saluran tuba, bukan di rahim. Ini bisa menjadi darurat medis.

Jika dokter mencurigai Anda memiliki kehamilan ektopik, mereka mungkin melakukan tes kehamilan. Untuk melakukan tes ini, mereka akan mengumpulkan sampel urin atau darah Anda. Mereka juga dapat menggunakan USG transvaginal untuk mengetahui di mana telur yang telah dibuahi ditanamkan.

Ujian panggul

Jika Anda wanita, gejala Anda mungkin disebabkan oleh penyakit radang panggul, kista ovarium, atau kondisi lain yang memengaruhi organ reproduksi Anda.

Untuk memeriksa organ reproduksi Anda, dokter Anda dapat melakukan pemeriksaan panggul.

Selama pemeriksaan ini, mereka akan memeriksa secara visual vagina, vulva, dan serviks Anda. Mereka juga akan memeriksa rahim dan ovarium secara manual. Mereka mungkin mengumpulkan sampel jaringan untuk pengujian.

Tes pencitraan perut

Untuk memeriksa radang usus buntu Anda, dokter Anda mungkin memesan tes pencitraan perut Anda. Ini juga dapat membantu mereka mengidentifikasi penyebab potensial lain dari gejala Anda, seperti abses perut atau tinja.

Dokter Anda dapat memesan satu atau lebih dari tes pencitraan berikut:
  • USG perut
  • rontgen perut
  • CT scan perut
  • pemindaian MRI abdomen

Dalam beberapa kasus, Anda mungkin perlu berhenti makan makanan untuk jangka waktu sebelum ujian. Dokter Anda dapat membantu Anda mempelajari cara mempersiapkannya.

Tes pencitraan dada

Pneumonia di lobus kanan bawah paru-paru Anda juga dapat menyebabkan gejala yang mirip dengan radang usus buntu.

Jika dokter Anda berpikir Anda mungkin menderita pneumonia, mereka kemungkinan akan melakukan rontgen dada. Mereka juga dapat memesan CT scan untuk membuat gambar detail paru-paru Anda.

Dapatkan dokter Anda menggunakan USG untuk mendiagnosis usus buntu?

Jika dokter Anda mencurigai Anda mungkin menderita radang usus buntu, mereka mungkin memesan USG perut. Tes pencitraan ini dapat membantu mereka memeriksa tanda-tanda peradangan, abses, atau masalah lain dengan lampiran Anda.

Dokter Anda dapat memesan tes pencitraan lain juga. Misalnya, mereka dapat memesan CT scan. USG menggunakan gelombang suara frekuensi tinggi untuk membuat gambar organ Anda, sedangkan CT scan menggunakan radiasi.

Dibandingkan dengan USG, CT scan menciptakan gambar organ Anda yang lebih rinci. Namun, ada beberapa risiko kesehatan yang terkait dengan paparan radiasi dari CT scan. Dokter Anda dapat membantu Anda memahami potensi manfaat dan risiko dari tes pencitraan yang berbeda.

Pilihan pengobatan untuk radang usus buntu

Tergantung pada kondisi Anda, rencana perawatan yang direkomendasikan dokter Anda untuk radang usus buntu dapat mencakup satu atau lebih dari yang berikut:
  • operasi untuk menghapus lampiran Anda
  • drainase jarum atau operasi untuk mengalirkan abses
  • antibiotik
  • penghilang rasa sakit
  • Cairan IV
  • diet cairan

Dalam kasus yang jarang, apendisitis mungkin membaik tanpa operasi. Tetapi dalam kebanyakan kasus, Anda akan membutuhkan operasi untuk menghapus lampiran Anda. Ini dikenal sebagai operasi usus buntu.

Jika Anda memiliki abses yang belum pecah, dokter Anda dapat mengobati abses sebelum Anda menjalani operasi. Untuk memulai, mereka akan memberi Anda antibiotik. Kemudian mereka akan menggunakan jarum untuk mengeringkan abses nanah.

Pembedahan untuk usus buntu

Untuk mengobati radang usus buntu, dokter Anda dapat menggunakan jenis operasi yang dikenal sebagai radang usus buntu. Selama prosedur ini, mereka akan menghapus lampiran Anda. Jika usus buntu Anda pecah, mereka juga akan membersihkan rongga perut Anda.

Dalam beberapa kasus, dokter Anda dapat menggunakan laparoskopi untuk melakukan operasi invasif minimal. Dalam kasus lain, mereka mungkin harus menggunakan operasi terbuka untuk menghapus lampiran Anda.

Seperti operasi apa pun, ada beberapa risiko yang terkait dengan usus buntu. Namun, risiko radang usus buntu lebih kecil dari risiko radang usus buntu yang tidak diobati. Cari tahu lebih lanjut tentang potensi risiko dan manfaat dari operasi ini.

Apendisitis akut

Apendisitis akut adalah kasus apendisitis yang berat dan mendadak. Gejalanya cenderung berkembang dengan cepat selama satu hingga dua hari.

Itu membutuhkan perawatan medis segera. Jika tidak diobati, ini dapat menyebabkan apendiks Anda pecah. Ini bisa menjadi komplikasi serius dan bahkan fatal.

Apendisitis akut lebih sering terjadi daripada apendisitis kronis. Pelajari lebih lanjut tentang persamaan dan perbedaan antara kondisi ini.

Apendisitis kronis

Apendisitis kronis lebih jarang terjadi daripada apendisitis akut. Pada kasus kronis apendisitis, gejalanya mungkin relatif ringan. Mereka mungkin menghilang sebelum muncul kembali selama beberapa minggu, bulan, atau bahkan bertahun-tahun.

Radang usus buntu jenis ini bisa sulit untuk didiagnosis. Kadang-kadang, itu tidak didiagnosis sampai berkembang menjadi usus buntu akut.

Apendisitis kronis bisa berbahaya. Dapatkan informasi yang Anda butuhkan untuk mengenali dan merawat kondisi ini.

Radang usus buntu pada anak-anak

Diperkirakan 70.000 anak mengalami radang usus buntu setiap tahun di Amerika Serikat. Meskipun paling umum pada orang berusia antara 15 dan 30 tahun, itu dapat berkembang pada usia berapa pun.

Pada anak-anak dan remaja, usus buntu sering menyebabkan sakit perut di dekat pusar. Nyeri ini akhirnya menjadi lebih parah dan bergerak ke sisi kanan bawah perut anak Anda.

Anak Anda juga dapat:
  • kehilangan nafsu makan
  • terserang demam
  • merasa mual
  • muntahan

Jika anak Anda mengalami gejala radang usus buntu, segera hubungi dokter mereka. Pelajari mengapa sangat penting untuk mendapatkan perawatan.

Waktu pemulihan untuk radang usus buntu

Waktu pemulihan Anda untuk radang usus buntu akan tergantung pada beberapa faktor, termasuk:
  • kesehatan Anda secara keseluruhan
  • apakah Anda mengembangkan komplikasi dari radang usus buntu atau operasi
  • jenis perawatan khusus yang Anda terima

Jika Anda memiliki operasi laparoskopi untuk menghapus lampiran Anda, Anda mungkin keluar dari rumah sakit beberapa jam setelah Anda menyelesaikan operasi atau hari berikutnya.

Jika Anda memiliki operasi terbuka, Anda mungkin perlu menghabiskan lebih banyak waktu di rumah sakit untuk pulih sesudahnya. Operasi terbuka lebih invasif daripada bedah laparoskopi dan biasanya membutuhkan perawatan lebih lanjut.

Sebelum Anda meninggalkan rumah sakit, penyedia layanan kesehatan Anda dapat membantu Anda mempelajari cara merawat situs sayatan Anda. Mereka mungkin meresepkan antibiotik atau penghilang rasa sakit untuk mendukung proses pemulihan Anda. Mereka mungkin juga menyarankan Anda untuk menyesuaikan pola makan Anda, menghindari aktivitas berat, atau membuat perubahan lain pada kebiasaan harian Anda saat Anda sembuh.

Mungkin perlu beberapa minggu bagi Anda untuk sepenuhnya pulih dari radang usus buntu dan pembedahan. Jika Anda mengalami komplikasi, pemulihan Anda mungkin lebih lama. Pelajari tentang beberapa strategi yang dapat Anda gunakan untuk mempromosikan pemulihan penuh.

Radang usus buntu pada kehamilan

Apendisitis akut adalah keadaan darurat non-obstetri yang paling umum yang membutuhkan pembedahan selama kehamilan. Ini mempengaruhi sekitar 0,04 hingga 0,2 persen wanita hamil.

Gejala-gejala usus buntu mungkin keliru untuk ketidaknyamanan rutin dari kehamilan. Kehamilan juga dapat menyebabkan usus buntu bergeser ke atas di perut Anda, yang dapat memengaruhi lokasi rasa sakit terkait usus buntu. Ini dapat mempersulit diagnosis.

Opsi perawatan selama kehamilan mungkin termasuk satu atau lebih hal berikut ini:
  • operasi untuk menghapus lampiran Anda
  • drainase jarum atau operasi untuk mengalirkan abses
  • antibiotik

Diagnosis dan pengobatan yang tertunda dapat meningkatkan risiko komplikasi, termasuk keguguran.

Potensi komplikasi apendisitis

Radang usus buntu dapat menyebabkan komplikasi serius. Misalnya, ini dapat menyebabkan kantung nanah yang dikenal sebagai abses terbentuk di lampiran Anda. Abses ini dapat bocor nanah dan bakteri ke dalam rongga perut Anda.

Radang usus buntu juga dapat menyebabkan apendiks yang pecah. Jika usus buntu Anda pecah, itu dapat menumpahkan kotoran dan bakteri ke dalam rongga perut Anda.

Jika bakteri tumpah ke dalam rongga perut Anda, itu dapat menyebabkan lapisan rongga perut Anda menjadi terinfeksi dan meradang. Ini dikenal sebagai peritonitis, dan bisa sangat serius, bahkan fatal.

Infeksi bakteri juga dapat mempengaruhi organ-organ lain di perut Anda. Misalnya, bakteri dari abses yang pecah atau usus buntu dapat memasuki kandung kemih atau usus besar Anda. Ini juga dapat melakukan perjalanan melalui aliran darah Anda ke bagian lain dari tubuh Anda.

Untuk mencegah atau mengelola komplikasi ini, dokter Anda mungkin akan meresepkan antibiotik, operasi, atau perawatan lain. Dalam beberapa kasus, Anda mungkin mengalami efek samping atau komplikasi dari perawatan. Namun, risiko yang terkait dengan antibiotik dan pembedahan cenderung kurang serius daripada potensi komplikasi apendisitis yang tidak diobati.

Mencegah radang usus buntu

Tidak ada cara pasti untuk mencegah radang usus buntu. Tetapi Anda mungkin bisa menurunkan risiko terkenanya dengan mengonsumsi makanan kaya serat. Meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan pada peran potensial dari diet, radang usus buntu kurang umum di negara-negara di mana orang makan diet tinggi serat.

Makanan yang tinggi serat termasuk:
  • buah-buahan
  • Sayuran
  • lentil, kacang polong, kacang polong, dan kacang-kacangan lainnya
  • oatmeal, beras merah, gandum utuh, dan biji-bijian lainnya

Dokter Anda mungkin juga mendorong Anda untuk mengonsumsi suplemen serat.

Tambahkan serat dengan

  • taburkan bekatul gandum atau bibit gandum di atas sereal sarapan, yogurt, dan salad
  • memasak atau memanggang dengan tepung gandum jika memungkinkan
  • menukar nasi putih dengan nasi merah
  • menambahkan kacang merah atau kacang-kacangan lainnya ke salad
  • makan buah segar untuk pencuci mulut

Faktor risiko untuk radang usus buntu

Apendisitis dapat menyerang siapa saja. Tetapi beberapa orang mungkin lebih mungkin mengembangkan kondisi ini daripada yang lain. Misalnya, faktor risiko untuk usus buntu termasuk:
  • Umur: Usus buntu paling sering menyerang orang berusia antara 15 dan 30 tahun.
  • Jenis Kelamin: Usus buntu lebih sering terjadi pada pria daripada wanita.
  • Riwayat keluarga: Orang yang memiliki riwayat keluarga radang usus buntu beresiko tinggi mengidapnya.

Meskipun diperlukan lebih banyak penelitian, diet rendah serat juga dapat meningkatkan risiko apendisitis.

Jenis radang usus buntu

Radang usus buntu bisa akut atau kronis. Pada kasus apendisitis akut, gejalanya cenderung parah dan berkembang tiba-tiba. Dalam kasus kronis, gejalanya mungkin lebih ringan dan mungkin datang dan pergi selama beberapa minggu, bulan, atau bahkan bertahun-tahun.

Kondisinya juga bisa sederhana atau kompleks. Dalam kasus sederhana apendisitis, tidak ada komplikasi. Kasus kompleks melibatkan komplikasi, seperti abses atau usus buntu yang pecah.

Radang usus buntu dan pengobatan rumahan

Hubungi dokter Anda segera jika Anda mengalami gejala radang usus buntu. Ini adalah kondisi serius yang memerlukan perawatan medis. Dan tidak aman untuk mengandalkan pengobatan rumahan untuk mengobatinya.

Jika Anda menjalani operasi untuk menghilangkan usus buntu, dokter mungkin akan meresepkan antibiotik dan penghilang rasa sakit untuk mendukung pemulihan Anda. Selain minum obat sesuai resep, ada baiknya untuk:
  • banyaklah beristirahat
  • minum banyak cairan
  • berjalan-jalanlah dengan lembut setiap hari
  • hindari aktivitas berat dan mengangkat benda berat sampai dokter mengatakan aman untuk melakukannya
  • menjaga situs sayatan bedah Anda bersih dan kering

Dalam beberapa kasus, dokter Anda mungkin mendorong Anda untuk menyesuaikan diet Anda. Jika Anda merasa mual setelah operasi, mungkin membantu makan makanan hambar seperti roti bakar dan nasi putih. Jika Anda sembelit, mungkin membantu untuk mengambil suplemen serat.

Referensi
  1. https://www.niddk.nih.gov/health-information/health-topics/digestive-diseases/appendicitis/pages/definition-facts.aspx
  2. https://www.niddk.nih.gov/health-information/digestive-diseases/appendicitis/definition-facts
  3. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4416293/
  4. https://www.sages.org/wiki/pediatric-appendicitis/
  5. https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/8095-appendicitis/prevention
  6. https://www.omicsonline.org/open-access/review-of-operative-vs-nonoperative-management-of-appendicitis-inpregnancy-2161-1076-1000287.php?aid=87012
  7. https://www.stanfordchildrens.org/en/topic/default?id=appendicitis-children-and-teens-1-2612
  8. https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/8095-appendicitis/prevention
  9. https://casereports.bmj.com/content/2017/bcr-2016-218838.full#T1
  10. https://www.stanfordchildrens.org/en/topic/default?id=appendicitis-children-and-teens-1-2612

Posting Komentar

Artikel Terkait